Kisah Sedekah Rasulullah dan Fatimah

Kisah Sedekah Rasulullah dan Fatimah

Kisah Sedekah Rasulullah dan Fatimah

Kisah Sedekah Rasulullah dan Fatimah

Seperti biasanya siang itu matahari memanggang kota Makkah dengan amat terik. Hari itu, Rasulullah baru saja sholat dzuhur berjama’ah bersama para sahabat. Sesaat mereka selesai membaca dzikir, tiba-tiba seorang laki-laki menyeruak dari shaf paling belakang. Dengan merunduk-runduk ia melangkahi beberapa sof, langsung duduk dibelakang Rasulullah. Bau anyir peluh di tubuhnya menyebar..

Tubuh lelaki tua itu, kurus, ceking dan kumuh penuh debu. Kumis dan jambangnya lebar, rambutnya gondrong tak terurus. Dengan terbata-bata, lelaki tua itu memohon kepada Rasulullah,

“Asssalamu’alaikum.. Yaa Rasulullah…. Sudah beberapa hari ini saya kelaparan, Tubuhku hampir telanjang karena hanya kain selembar dan compang-camping ini yang kupakai. Saya datang dari pedusunan, nan jauh di puncak bukit sana. Saya lapar dan capek.. Karena itu maaf ya Rasulullah, saya tak bisa ikut serta sholat berjama’ah karena tidak mampu menutup aurat. Adakah sesuap gandum yang bisa mengganjal perut dan selembar kain penutup aurat ?.”

Sebenarnya Rasulullah sangat iba melihat keadaan orang itu. Wajahnya pucat, bibirnya membiru dan tangannya gemetar memegang tongkatnya. Tetapi apa mau di kata, beliau sedang tidak punya apa-apa yang bisa diberikan kepadanya.

“Siapakah engkau, wahai saudaraku ?” Tanya Rasulullah dengan lembut sambil menjabat tangannya, sementara telapak kirinya menepuk pundak musafir yang kelaparan itu. “Nama tidaklah penting, ya Rasulullah. Tetapi saya adalah seorang Arabi, orang dusun yang sangat miskin. Saya sangat merindukan bisa bertemu dengan Engkau, wahai kekasih ALLAH.. Apalagi jika Engkau bersedia mengenyangkan perut saya dan membantu menutup aurat saya hingga saya bisa kembali sholat,” jawab lelaki tua itu terbata…  Tubuhnya gemetar..  Rasulullaah sangat terharu.

Lalu sabdanya. “ Sayang sekali, wahai  saudaraku.., saya sendiri saat ini juga tidak punya apa-apa seperti hal nya engkau. Tetapi orang yang menunjukkan kebaikan, sesungguhnya sama saja pahalanya dengan orang yang berbuat kebaikan.. Karena itu saya sarankan agar saudaraku datang kepada orang yang di cintai ALLAH dan Rasul NYA, yang lebih mementingkan ALLAH ketimbang dirinya sendiri.

Rumahnya sangat dekat dengan rumahku, (yang dimaksud ialah Fatimah az-Zahra, putri Rasulullah), mungkin ada sesuatu yang bisa diberikan kepadanya sebagai sedekah.” Dengan diantar oleh Bilal bin Robbah, bekas budak belian berkulit hitam, berangkatlah musafir tua itu kerumah Fatimah. Siang itu, kebetulan Fatimah ada dirumah, yang seperti hak nya rumah Rasulullaah, sangat sederhana.

Kisah Sedekah Rasulullah dan Fatimah

Dengan sangat santun, lelaki itu berkata, “Assalamu’alaikum, wahai putri Rasulullah,” Suaranya serak parau, tubuhnya gemetar, hampir saja jatuh terkulai. “Wa’alaikumsalam, Siapakah kakek ?, Adakah sesuatu yang dapat saya Bantu ?” Dengan penuh harap, sementara kedua bola matanya berkaca-kaca, Badui Arab itu menceritakan keadaan dirinya, sama seperti yang baru saja ia ceritakan kepada Rasulullah..

Persis, tak kurang tak lebih. Mendengar cerita mengharukan itu, Fatimah bingung…  Ia tak berdaya, Ia tidak memiliki barang yang cukup berharga untuk di sedekahkan. Padahal selaku keluarga Rasulullah ia telah terbiasa menjalani hidup amat sederhana, jauh di bawah taraf kehidupan rakyat jelata.

Tetapi hatinya tak tega membiarkan lelaki tua dan miskin itu tetap kelaparan sementara tubuhnya hampir-hampir tak tertutup. Setelah mencari-cari sesuatu disekeliling rumahnya yang sempit itu, akhirnya Fatimah memberikan satu-satunya alas tidur miliknya yang biasa di pakai sebagai alas tidur Hasan dan Husain. Dengan ikhlas, ia pun menyerahkan kepada sang tamu, musafir tadi.

Tentu saja si Badui Arabi itu terheran-heran. Ia butuh makanan karena berhari-hari perutnya keroncongan. Ia pun juga hampir telanjang karena sudah lama pakaiannya hanya selembar kain kumal yang sudah compang-camping.

“Maaf Wahai putri Rasulullah yang di cintai ALLAH. Saya kemari karena lapar dan mengharapkan selembar kain penutup aurat. Tapi yang engkau berikan hanya ini.. Apa yang bisa saya perbuat dengan selembar kulit kambing ini ?” kata kakek itu dengan memelas.

Fatimah pun malu bukan main..  Ia bertambah bingung…  Ia kembali masuk kedalam rumahnya, Matanya mencari-cari lagi sesuatu yang barangkali dapat ia sumbangkan kepada fakir miskin itu, Tetapi sungguh, tak ada satu pun barang atau makanan yang layak untuk diberikan. Ia bertanya-tanya.., mengapa ayahku mengirimkan orang ini kepadaku ?? Padahal ayah tahu aku tidak lebih kaya daripada beliau.

Sesudah merenung sejenak barulah ia teringat akan seuntai barang pemberian Fatimah binti Hamzah bin Abdul Mutholib, bibinya. Barang itu amat indah, namun ia merasa kurang pantas memakainya karena ia dikenal sebagai pemimpin umat. Barang itu adalah sebuah kalung emas. Buru-buru diambilnya benda itu dari dalam kotak simpanannya, lalu dengan rasa ikhlas kalung kesayangan itu Ia berikan kepada si Badui Arabi.

Dengan senyum ramah, Fatimah pun menyerahkannya.“Ambillah kalung ini, kakek.. Inilah satu-satunya benda berharga yang sempat saya miliki dan layak saya berikan pada kakek. Ambillah, saya mengikhlaskannya.. Mudah-mudahan ALLAH Subhanahu wa ta’ala berkenan menggantinya dengan sesuatu yang lebih baik dan lebih berharga.”. katanya dengan lembut tapi penuh hormat.

Nada bicara wanita terhormat itu sangat menyentuh hati. Orang itu terbelalak melihat benda yang kini di genggamnya. Begitu indah, pasti mahal harganya. Dengan suka cita dan wajah berseri, orang itu pun kembali menghadap Rasulullah. Diperlihatkannya kepada beliau kalung emas pemberian Fatimah. Ia pun menceritakan betapa Fatimah dengan ramah dan lembut tetapi penuh hormat memberinya seuntai kalung emas yang tak ternilai harganya.

Mendengar cerita orang tua itu, Rasulullah tak mampu menahan airmatanya yang menetes satu demi satu sambil beliau berdoa, “Semoga ALLAH membalas keikhlasannya,” Diantara jama’ah yang ada pada saat itu terdapat salah satu sahabat Rasulullah yang cukup mampu, Abdurrahman bin Auf. Melihat dan mendengar cerita kakek musafir itu, Abdurrohman pun berkata, “Ya Rasulullah.., bolehkah saya membeli kalung itu ?”

Sambil menyeka kedua belah pipinya yang basah oleh air mata, Rasulullah pun menjawab, “Belilah, jika engkau bersedia.” Abdurrahman pun kemudian mendekati Badui Arab yang menimang-nimang kalung itu. “Pak, berapa kalung itu mau kamu jual ?” tanyanya kepada musafir itu.

Kakek itu menoleh kepada Rasulullah, “Bolehkah saya jual ya Rasul ?”. “ Silahkan, kalung itu milikmu” sahut Rasulullah..

Kisah Sedekah Rasulullah dan Fatimah

Orang itu lantas berkata kepada Abdurrahman bin Auf, “Seharga beberapa potong roti dan daging yang bisa sekedar mengenyangkan perutku. Tetapi kalau bisa tambahkanlah dengan secarik kain penutup aurat agar saya bisa menghadap ALLAH dengan sopan dan bersih, serta beberapa keping dinar agar saya bisa pulang kampung,” Jawab si Badui.

“Baiklah, Kalung itu saya beli dengan 20 dinar dan 100 dirham. Selain itu saya tambah dengan roti dan daging secukupnya, Saya juga akan memberi pakaian serta seekor unta agar engkau bisa pulang kembali ke keluargamu di dusun,” kata Abdurrahman lagi.

“Alangkah baik budimu. Saya terima tawaranmu,” ujar orang tua itu sembari melangkah menjabat tangan Abdurrahman. Abdurrohman pun mengantar musafir itu mengambil semua yang di janjikan di rumahnya. Kini, musafir tua yang dekil itu bersemangat dan berseri-seri . Ia sudah kenyang, tubuhnya bersih. Dengan pakaian yang rapi, ia mengendarai onta yang sehat.

“ Bagaimana keadaanmu sekarang, saudaraku ?” Tanya Rasulullah. “Alhamdulillaah, Wahai kekasih ALLAH, Saya telah mendapatkan yang lebih daripada yang saya perlukan. Bahkan saya merasa telah menjadi orang kaya.”

Rasulullah menjawab, “Terima kasih kepada ALLAH dan Rasul NYA harus di awali dengan berterima kasih kepada yang bersangkutan. Balaslah kebaikan Fatimah.”

Kontan, orang tua itu pun mengangkat kedua tangannya ke atas, “Ya, ALLAH.. Aku tak mampu membalas kebaikan Fatimah dengan sepadan. Karena itu hamba memohon kepada-MU, berilah Fatimah balasan dari hadirat-MU, berupa sesuatu yang tidak terlintas di mata, tidak terbayang di telinga dan tidak terbesit di hati, yakni surga-MU, Jannatun Na’im.”

Rasulullah menyambut do’a itu dengan “aamiin” seraya tersenyum ceria. Beberapa hari kemudian, budak Abdurrohman bin Auf bernama Sahm datang menghadap Rasulullah dengan membawa kalung yang di beli dari orang tua itu.

Kisah Sedekah Rasulullah dan Fatimah

“Ya Rasulullah, “ ujar Sahm, “ Saya datang kemari di perintah Tuan Abdurrohman bin Auf untuk menyerahkan kalung ini untukmu, dan diri saya sebagai budak diserahkannya kepadamu”.  Rasulullah tertawa, “ Kuterima pemberian itu. Nah, sekarang lanjutkanlah perjalananmu kerumah Fatimah, anakku. Kalung ini tolong serahkan kepadanya, Juga dirimu kuberikan untuk Fatimah.”

Sahm lalu mendatangi Fatimah di rumahnya, dan menceritakan pesan Rasulullah untuknya.

Fatimah dengan lega menerima dan menyimpan kalung itu di tempat semula, lantas berkata kepada Sahm, “Engkau sekarang telah menjadi hakku, Karena itu engkau ku bebaskan. Sejak hari ini engkau menjadi orang yang merdeka.” Sahm tertawa nyaring sampai Fatimah keheranan, “Mengapa engkau tertawa ?”

Bekas budak itu menjawab, “Saya gembira menyaksikan riwayat sedekah dari satu tangan ke tangan berikutnya. Kalung ini tetap kembali kepadamu, wahai putri Rasulullah, namun karena keikhlasan , kalung ini telah membuat kaya orang miskin, telah menjamin surga untukmu, dan kini membebaskan aku menjadi orang yang merdeka”….

Inilah bukti, bahwa sedekah takkan mengurangi harta benda kita…..justru sebaliknya, Allah SWT akan menggantinya dengan sesuatu yg lebih baik lagi…

Tinggalkan Balasan